A piece of my mind

Sinetron & Reality Show Strikes Back

Suka nonton sinetron akhir-akhir ini ngga?
Hmmm gue sih ngga pernah diniatin nonton sinetron, kecuali sitkom lah seperti Bajaj Bajuri yang kocak abis hehehe…
Mungkin yang gue tulis ini udah topik basi, tapi akhir-akhir ini jadi sering kepikiran, kok acara TV di Indonesia kok seperti ini sih?? Dimana-mana sinetron, dimana-mana reality show. Mending kalo sinetronnya bagus, yang sering gue liat sinetron isinya tentang selingkuh, keluarga berantakan, keluarga-keluarga borju…
Ada satu sinetron baru di Trans TV yang judulnya “Ada Cinta di Lantai 9″, waktu itu sempet nonton episode perdananya. Dan gue shock berat. Anak SMA tinggal di apartemen tanpa orang tua, hanya bersama teman2nya dan gaya hidup mereka yang kelas atas. Sinetron-sinetron seperti ini kan dilihat oleh banyak orang, bagaimana ABG-ABG yang menonton sinetron ini mungkin ingin hidup mereka seperti di dalam sinetron dan mungkin mereka akan melakukan apa saja untuk menjadi seperti di dalam sinetron. Dan yang jadi susah adalah orang tua mereka. Pernah liat acara Fenomena di Trans TV juga yang membahas tentang PSK-PSK di bawah umur? Alasan mereka melakukan itu adalah untuk uang yang akan mereka dapatkan untuk melayani nafsu seksual orang-orang berduit.

Sekarang tentang reality show di TV Indonesia yang mulai ngga jelas tujuannya. Reality Show seperti AFI, KDI dan Indonesian Models mungkin masih bisa ditoleransi karena bisa menimbulkan orang-orang baru yang berbakat. Acara reality show tentang dunia gaib beberapa masih ditoleransi, tapi acara Gentayangan di TPI yang melakukan pantangan di suatu daerah yang dianggap gaib itu berarti mengganggu alam gaib, menurut gue, ngapain sih ngeganggu para mahluk gaib? Toh mereka ngga akan ganggu manusia jika ngga diganggu oleh manusia.
Gue pernah shock juga liat acara Ajang Ajeng di MTV Indonesia. Gue ngga tau tujuan acara itu apa, soalnya cuma nonton sepintas, tapi seperti AFI atau Indonesian Models, mereka di karantina di sebuah rumah. Yang bikin gue shock, waktu itu ada peserta yang di wawancara cuma pake handuk doank!! Ya walaupun gue sebagai pria, ngga munafik kalau suka melihat yang seperti itu (hehehehe) tapi tetep aja gue shock!! Indonesia ngga boleh ikutan Miss Universe, tapi ada acara seperti itu??

Selama bangsa kita belum bisa memilah-milah mana yang baik atau tidak baik untuk diserap, sebaiknya tolong dipikirkan lagi acara-acara TV Indonesia yang jelas-jelas ditonton oleh seluruh lapisan masyarakat Indonesia.

8 Comments

  1. Sun, 27 Jun 2004    

    ih saya teh setuju pisan ama situ! btw saya suka lupa ajang ajeng itu kapan, klo pas nntn sms in gue ye…deeee..

  2. Mon, 28 Jun 2004    

    Saya setuju sekali. Alasan utama gue ga pernah mau nonton serial tv made in indo adalah krn gue eneg liat sinetron yg ga jelas mutunya, yg menjual mimpi2 ga jelas, yg ceritanya ga jelas sampe harus dibikin sambungannya sampe ga ketahuan lagi cerita intinya kayak gimana. Reality show itu bagus sejauh ga maksain. Gue pernah baca di koran kalo reality show yg bersifat misteri2 gitu sebenarnya melumpuhkan nalar berarti acara tv yg seperti itu ga mendidik. Dan gue juga pernah baca di koran kompas soal ibu yg protes ke produser sinetron dan stasiun tv swasta yg berharap mereka bisa memilih2 mana acara tv yg pantas untuk ditayangkan. Dia protes krn anaknya yg masih balita ikut2an gagap kayak Yoyo di sintetron Si Yoyo yg emang ngomongnya gagap, ketahuan banget kan kalo produser kayak gitu tumpul kreativitas? Karena mereka cuman ngekor kesuksesan orang lain yg pernah bikin acara2 TV yg kayak ginian. Akibatnya yg ga bermutu malah menjamur dimana2 dan yg benar2 pantas ditonton jg sedikit. Sinetron2 yg menjual mimpi itu emang ga bagus tapi harus diketahui kalo itulah satu2nya hiburan buat orang2 yg ga mampu, mereka senang melihat kemewahan hidup orang lain karena mereka ga bisa memiliki itu makanya mereka menikmati dgn cara nongkrongin di depan tv. Soal Ajang Ajeng, itu juga ga jelas tuh kayaknya, skenario banget masa ada yg bawa cowonya nginep segala. Masyarakat kita suka banget ya ama sensasi yang dibuat2. Yah, itu lah alasan kenapa gue ga pernah nonton acara tv buatan lokal, krn yg bagus dikit makanya yg gue tongkrongin cuma Indonesian Idol ama program tv luar negeri.

  3. Mon, 28 Jun 2004    

    Maudy: wah ngga tau kapan nonton ajang ajeng lagi, itu juga kebetulan lagi pencet2 remote TV, yang pasti sih sekitar hari jumat,sabtu atau minggu :D

    Diana: senangnya ada orang yang sependapat :D Btw, KDI bagus juga loh *joged-joged* :D

  4. Tue, 29 Jun 2004    

    dgn bangga saya umumkan pada dunia bahwa saya sudah luamaaaa skali tidak mnonton tivi..gila! how dying i am to have that tv cable lutskiii! ini udah ampe titik termentok keenegan gue akan acara tv indonesia kecuali metro yg alhamdulillah sampe saat ini (ga tau bsok atau lusa) masih stick ama idealisme mreka sndiri, yaitu stasiun berita (dan stasiun yg-smoga-terlihat-lebih-elit-drpd-stasiun2-lain)…smoga mreka tetep btahan dgn gengsi mreka ya..yaaa..walopun ga bagus2 amat tapi yaaa..masih tetep jauh lebih baik dr yg lain.wah, sbnrnya klo udh ngomongin ni masalah2 tivi2an gue smangat bgt soalnya lagi eneg2nya nih..pas bgt si lutski nulis bginian yak…hehehe..

  5. Anonymous Anonymous
    Sat, 10 Jul 2004    

    Hi Andi, kok ga bilang ada Blog sih? :) Bagus! I like your writings and your arguments on things.

    BTW, game CSI-nya bagus gak? Penasaran. That’s like one of my favorite shows! :)

  6. Anonymous Anonymous
    Sat, 10 Jul 2004    

    Eh sorry lupa, ini Fairy Mahdzan. ;)

  7. eka eka
    Fri, 22 Feb 2008    

    gw juga eneg ama sinetron2 ga jelas ceritanya yang nampilin abg abg modal tampang doang. ga mendidik. banyak anak2 kecil sekarang ngikutin gaya ngomong di sinetron2.

  8. Sat, 9 Jan 2010    

    Itulah efek dari sinetron, ada plusnya juga negatifnya, jadi sebenarnya perlu dipilah yang mana yang ada manfaatnya, jangan asal ikutin aja. Bisa berimbas dan mempengaruhi kita lho..

Leave a Reply to maudy Cancel reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>

Friends

Already a member?
Login
Login using Facebook:
Last visitors

Categories

Ubuntu Linux